Little Secret


Ada satu ketika bila mana aku memandang laut, aku teringatkan seseorang. Seseorang yang pernah dekat, kini jauh pergi mencari dirinya sendiri di dalam dunia yang dia minati. Aku dan laut, terlalu dekat. Melalui kehidupan yang dikelilingi lautan, ulang-alik kerja aku juga bertemu lautan malah persekitaran kerja aku juga terlalu dekat dengan laut. Kadang-kadang, aku rasa sudah menjadi rutin aku untuk mengingat dia walau hanya dengan sekilas pandang pada lautan.

"Saya tak pernah jumpa minat saya sehinggalah saya jumpa laut."

Itu yang dia katakan pada aku. Aku kenal bagaimana perasaannya bila jatuh cinta dengan laut, kerana aku juga sudah terlalu lama cinta akan laut. Jauh mana aku pergi, bau masin air laut juga yang aku rindu. Sejuk mana aku nyamannya aku rasai, tetap panas bahang laut juga yang mahu. Jadi bagaimana mampu untuk aku menghalang dia dari terus mencintai laut, lagi-lagi dia baru saja jatuh cinta padanya?

"Kenapa diam?" Dia bertanya.
"Saja. Nak dengar bunyi ombak," balas aku selamba.
Dia ketawa lalu kata, "buang kredit saya saja."

Waktu ini, aku rasa aku cuma mahu dia tahu yang aku rindu. Dan aku juga sedar, cara melepaskan rindu paling baik waktu ini adalah hanya dengan membawa dia di dalam doa-doa aku. Semoga dia tahu, semoga dia rasa. Dan aku tahu Tuhan ada untuk jaga dia. 

"Kau kan temui bahagia, walaupun aku tidak bersama. Jangan gusar aku akan selalu ada, dari jauh engkau masih kucinta."

Moonlight

Rindu, itu saja. Sekian.

Sunset

Aku tahu kau ada dan muncul setiap hari. Kadang-kadang bila baik nasibku, dapat aku lihat kau dan kadang, aku cuma sedar bila sudah tak ada bayang. Tiap kali datangnya engkau, bahagia. Aku enjoy setiap saat yang datang tanpa mahu merugikan walau sesaat pun. Dan bila sampai saatnya kau hilang, aku boleh tidur nyaman. Rupanya tidak, yang hilang cuma di pandangan. Panas bahang kau masih lagi terasa walau hitam pekat malam. Matahari terbenam itu, sepertinya engkau.  Ada, muncul sekejap dan hilang.

Jauh-jauh pergi, jaga diri. :')

Botol Coke

Sebotol coke di dalam peti.
Entah siapa punya.
Kau ambil, kau gogok sambil jalan.
Tak sedar ada batu di depan.
Tersadung, dan botol coke berderai.

"Itu saya punya. "
Kau toleh belakang.
Kau nampak pasang mata berkedip-kedip.
Pandang kosong kaca berderai.
"Kamu ambil ia, dan kamu pecahkan."

Kau diam tak terkata.
"Maaf, " itu sahaja.
Mudahnya.

Kala-senja


Di hujung pandangan cuma ada susuk tubuh dalam mood silhouette yang sedang berdiri dan memandang ke arah aku. 
"Awaktengok matahariCantik!" ujarku.
"Sunset," katanya.
"Tahulah. Saya cuma nak bagitau kata cantik!" balas aku.
"Iyerrrrr." Senyum.
Kamu sedang ajar aku sabar, atau sedang biar aku belajar sabar? Sabar.

Radit & Jani

Ex-housemate pernah suruh saya menonton cerita Indonesia yang ini bila minat saya mula menjurus pada cerita-cerita tentang hidup yang biasa-biasa saja.  Katanya, kalau ada masa cuba cari filem Radit & Joni. Dan tadi, usai menonton cerita lakonan Nazim Othman di Youtube, entah macam mana boleh terjumpa full movie Radit & Joni.

"Mereka suma itu tahu apa sih tentang kita? Bahagia itu kita yang cipta-in. Bukan mereka. "

" Kenapa aih lu semua ngak pernah mau percaya yang dia mampu bikin gue bahagia. Yang bikin gue lagi sedih, kamu sama aja seperti mereka. "

" Dia itu yang terbaik yang pernah gue miliki. "

" Apapun orang bilang, buat aku kamu tetap yang terbaik. Susah senang semuanya aku jalani, aku terima apa adanya. Tapi lihat apa kamu laku-in ke aku? "

" Kamu kalau pengen sesuatu bilang sama aku. " " Aku cuma pengen kamu cinta terus sama aku. "

" Kamu harus percaya,  Jani. Satu hari nanti pasti aku bisa bahagiakan kamu. "

Dalam Radit & Jani, aku jumpa kuat dan lemahnya menjadi perempuan. Setahu aku, perempuan itu kalau sudah sayang, sayangnya setinggi langit. Kalau sudah cinta, cintanya seluas lautan. Kalau pun menangis hari-hari, tapi masih juga mahu bersama si dia, masih juga dikatakan dia bahagia. Dalam Radit & Jani juga, aku jumpa kuat dan lemahnya menjadi lelaki. Radit, dia menjadi kuat demi cintanya pada Jani. Untuk Jani, dia sanggup bikin apa saja asalkan Jani bahagia. Lemahnya dia bila dia lepaskan Jani pada keluarganya bila dia merasakan yang dia tak mampu bahagiakan Jani. Wang memang mampu membeli hidup tapi tak mampu membeli bahagia. Pengakhirannya, Jani memang hidup tapi Jani bahagia ke? :')
" I miss you, bodoh. "

Menunggu dan ditunggu.

"Kalau dia suruh hang tunggu, aku tau hang boleh tunggu dan akan tunggu. Aku kenal hang. Aku tau hang akan tunggu walau apapun jadi."
Perasaan ni sakit, makcik. Sakit sangat.


i alway hope that it's you!