E814: Langit Vanilla

langit vanilla

Buku yang saya jamah ketika awal-awal saya berpindah masuk ke rumah baru, balik kepada hidup yang lama tanpa internet dan televisyen. Eh, tulisan itu ditulis Wany Ardy sendiri cumanya beliau tersalah sangka. Buku ini bukan hadiah dari seseorang tetapi diminta-tolong-belikan sahaja. Tapi tak mengapa. Beli untuk diri sendiri pun kira hadiah juga apa. Biasalah, forever alone kan? Muahaha.

Langit vanilla, naskhah yang buat saya jatuh cinta kembali pada dunia puisi. Errr, lama sudah saya tinggalkan dunia puisi, since saya jatuh cinta pada cerpen dan novel. Ya, zaman sekolah dulu saya pernah ada empat buah buah kecil untuk semua puisi-puisi saya. Unluckily, buku-buku itu entah kemana pergi, hanya ada satu dalam simpanan saya. 

Naskhah ini
- ada jiwa.
- ada rasa.
serba ada - semuanya.

Buku ini bila baca ketika rabak, boleh buat ubat penenang. Bila baca waktu ria, boleh jana senyum melebar dan berlarutan. Bila baca waktu hilang harapan, boleh tolong binakan jambatan semangat. Memang tak banyak, tapi sedikit sebanyak boleh pujuk hati dan jiwa yang hidup ini memang penuh macam-macam rasa, asal kita tahu mana waktu patut kita terus melangkah dan mana waktu yang patut kita berhenti sekejap dan ingat Tuhan.

Sabar boleh jadi benda paling payah.
Ada masa dia jadi benda yang kita dengar pun dah benci.
Tapi itulah satu-satu jaring yang pegang kita dari jatuh gaung.
Tak ada dia kita boleh mati.
- Jatuh Gaung, 133.

Rasa macam nak hadiahkan pada seseorang naskhah ini, tapi entahlah. :'(

E813: Batu Ketiga Dari Matahari

batu ketiga dari matahari 

: 8 Julai 2012
: Hujan lagi, lagi dan lagi.
: Teh O dan Nasi Lemak Ayam.
: Tee shirt & Tracksuit.
: Harry Potter & The Sorcerers Stone; TV2.
: Mungkin - Anuar Zain.

Mei dan Jun bukanlah bulan membaca saya. Serius, dua buah buku gagal untuk saya habiskan bacaannya padahal buku-buku itu bukanlah tebal mana pun. Bila dihitung balik waktu yang telah pergi, saya sedar sendiri kenapa buku-buku itu tak terusik. Saya sibuk - sibuk dengan segala report yang minta disiapkan dan juga sibuk menghabiskan masa dengan tiga beradik lain mak lain bapa itu, walaupun bila alongnya sudah pergi jauh. 

Buku untuk homosapiens yang patah hati, stress bekerja dan mabuk dengan dunia sendiri.

Huh, patutlah pembacaan tersangkut. Buku ini untuk homosapiens yang patah hati. Saya tak patah hati lagi waktu itu. Ngeee. Batu Ketiga Dari Matahari, mula diselak mukasuratnya pada 22 April dan selesai pada 6 Julai. Gila lama ambil masa untuk dihabiskan. Maaf buku, kamu bukan tak best. Bukan juga sebab kurang perisa. Tapi semuanya sebab diri sendiri. Pertama kali setelah sekian lama, saya kalah pada dugaan hidup yang datang macam hujan menimpa bumi. Bak kata Najwa Latif, "...membuatku rasa kosonggggg, kosongggggggg."

Apa yang boleh saya cakap, betullah buku ini untuk homosapiens yang patah hati, stress berkerja dan mabuk dengan dunia sendiri. Sebab saya membaca buku ini dalam dua mood berbeza - bahagia berkepit dengan dia serupa belangkas dan juga sunyi sepi jatuh beribu batu. Dan mood pembacaan saya menjadi lebih laju dari biasa ketika saya berada dalam mood yang kedua, yakni mood sekarang ini. Buku ini bawa saya terbang melayang, membawa saya dekat pada kesakitan tapi akhirnya buku ini juga yang menampar pedih pipi saya sampai saya sedar. Huh. 

Ada cinta.
Ada harapan.
Kisah dunia.
Kisah hidup.

Satu yang saya nak beritahu, kalau kamu rasa mahu bunuh diri tolong jangan terjun lagi. Ambil buku ini dan baca, kemudian baru terjun. Kalau kamu dapat apa yang saya dapat, saya berani jamin yang kamu takkan jadi untuk terjun. Senyum senget. 

Tak perlu fikir panjang, mati tak akan bagi kau untung apa-apa, tapi kalau hidup siapa tahu kalau nanti kau jumpa kebahagiaan yang dicari-cari? 
Pilih warna yang diredhai Tuhan untuk ditaburkan atas kanvas putih hidup kita ini. Dan kalau tersalah warna, nenek pesan apa dulu? Kembali kepada Tuhan. 


i alway hope that it's you!