E765: Hidup Penuh Cinta

: Lagi auto-published.

  Photobucket

Buat yang kecewa dengan cinta, buat yang rasa diri sudah tiada makna pada orang sekelilingnya, dan buat yang rasa hidup ini macam celaka, sila rajinkan diri anda untuk membaca buku ini! Saya letakkan tanda seru di hujung ayat yang menandakan bahawa itu adalah ayat perintah. Jadi, sila cari buku ini dan baca! Lagi sekali, ambil perhatian pada tanda seru di hujung ayat. Buat yang sedang bahagia hatinya, saya masih lagi mahu mengalakkan kamu untuk baca buku ini supaya kamu sedar masih banyak lagi cinta lain yang wujud disekeliling kamu. Senyum.

Kulit depan buku ini comel, sangat comel. 

Buku ini menghimpunkan 37 kisah yang menuliskan cinta untuk semua - Doa untuk Aku, Lelaki Tua dan Pagi yang Bingung, Surat untuk Ayah, Karangan untuk Allah, Anak-anak Kecil Bermain Cinta, Cinta Kita Sebagai Anak, Dia Pengarang Kecil, Lelaki Cinta yang Senyum Sekadarnya, Jakarta Tidak Mampu Menanggung Cinta, Cinta Orang Miskin, Menjadi Pengarang yang Disayang, Saat Tuhan Memberi Titik, Untuk Hidup yang Tidak Dimengerti, Hati yang Sulit, Berfikir ke Sana, Jawapan untuk Hati, Menghalusi Pesanan, Soalan untuk Hati, Pada Saat yang Kita Kenang, Berhenti Di Situ, Bahagia Sehujung Kuku, Sebelum Menjadi Rama-Rama, Lelaki dan Kotak Suara, Perempuan-perempuan yang Patah Hati, Memahami Sesuatu dengan Ilmu, Saat Langit Tersenyum, Peluang Kedua untuk Kita, Cerita Berkenaan 20%, Direnung Mata Disangka Hati, Kerana Sayang, Untuk Sebuah Impian yang Cantik, Tidak Disenandung, Dunia Ini Bulat untuk Kita, Dan Malaikat Pun, Tiga Soalan untuk Hati, Kita dan Perjuangan dan Aidilfitri untuk Kita.  

Banyak sangat kisahnya, dan banyak sangat pengajaran yang saya dapat dari buku yang mempunyai 183 halaman ini. Kisah-kisah yang ditulis dari kejadian-kejadian yang biasa berlaku di sekeliling kita, dari  persoalan-persoalan hidup yang selalu menganggu otak fikiran kita dan yang jarang untuk kita ambil kisah sedangkan Allah sebenarnya mahu menunjukkan cinta-Nya pada kita, hamba-Nya dengan cara-Nya yang tersendiri. Cuma kita sahaja yang kadang-kadang lebih memikirkan yang buruk dari yang baik. 
Tuhan tidak mengkhianati hamba-Nya, cuma hambaNya yang sering cuba untuk mengkhianati Tuhan dengan memutuskan harapan. [m/s 118] 

E764: Arjuna Mencari Cinta

: Auto-published. :)

Photobucket
























Memandangkan saya akan hilang sekejap dari dunia maya ni dan tak tahulah bila akan kembali jadi saya sudah siapkan beberapa entri buat penganti diri. Gelak golek-golek. Macamlah ada manusia yang akan jejak kehilangan saya, kan? Perasan disitu. Sengih senget. Okey, berbalik pada novel Arjuna Mencari Cinta ini adalah karya Adlinz Alexandria yang diterbitkan oleh JS Adiwarna. Satu keluaran di bawah Jemari Seni tapi lebih kepada karya untuk remaja dan novel ini berada dalam kategori Si Manis 17. Ya, saya tahu saya bukan lagi 17 tahun tapi saya peduli apa kan? Ia bahan bacaan, dan layak dibaca oleh sesiapa sahaja. 

Jujurnya, novel ini sedikit mengecewakan saya. Kecewa saya bukan dari segi ceritanya tapi dari segi kulit muka depannya. Pertama kali saya tengok kulit buku ini, langsung tak terlintas yang cerita ini akan berkisahkan tentang alam persekolahan menengah atas sepenuhnya sebab kulit depannya kelihatan agak 'matang' di situ. Jadi, tanggapan pertama saya salah sama sekali. Disebabkan wujudnya kata-kata, 'don't judge the book by its cover' jadi saya terus mengabaikan rasa kecewa sendiri dan terus membaca.  

Ini kisah yang ringkas dan mudah sahaja - remaja menuju dewasa.

Kisah sekumpulan pelajar Tingkatan Lima yang sedang sibuk membuat persedian menghadapi SPM. Macam biasalah, kalau kisah anak-anak sekolah ini pastilah tak lari dari kisah adik angkat-abang angkat, kisah 'daya penarik', kisah jual minyak dan juga kisah cinta monyet. Bunyi macam biasa sahaja, kan? Pada awalnya, begitulah. Langkau juga saya dibuatnya tapi cerita ini mula jadi menarik selepas Nejad gagal dalam SPM dek panahan cinta, kemudian munculnya seseorang yang selama ini dianggapkan beku yang cuba menaikkan kembali semangatnya sehingga dia bertekad untuk mengambil SPM sekali lagi. 
Tuhan bukan macam manusia, selalu nak tunaikan apa saja hasrat orang yang disayangi secara membabi buta. Ustazah aku pernah beritahu, kegagalan juga salah satu bentuk kasih sayang Allah pada kita. Orang yang tak pernah gagal tentu tak tahu erti sebenar kejayaan. Bayangkan kalau di dunia ini hanya ada matahari. Tentu kita tak tahu bagaimana rupa bulan. Kalau tidak ada neraka, tentu tidak ada syurga. Tentu ada hikmahnya engkau dapat keputusan yang tidak cemerlang. [m/s235]
Ini kisah seorang remaja yang bangkit dari kegagalan atas kesilapan diri sendiri. Bukan senang untuk bangkit dari kegagalan, bila menyaksikan yang sahabat-sahabat lain sudah pun berada di universiti dan juga tercampak jauh nun di luar negara untuk menimba ilmu. Kisah ini juga menunjukkan pada kita bagaimana cinta pada zaman sekolah itu mampu untuk memberikan kesan pada pelajaran. Ya, ada orang kata bercinta ketika belajar itu tak ada salahnya. Memang tak ada salahnya, kalau seseorang itu pandai untuk bahagikan masa, tahu mana yang perlu diutamakan dan masih sedar akan matlamat sepatutnya yang patut dicapai. Tapi kalau rasa dengan cinta itu boleh bawa manusia berjaya, hentikan sahaja sebelum lewat. Memang SPM itu bukan penentu masa depan seseorang, tapi SPM itulah yang akan membuka jalan untuk masa depan seseorang. Paling penting, slip keputusan SPM itulah yang akan dipandang sampai bila-bila walaupun waktu itu kau sudah ada diploma atau ijazah. Orang tetap akan tanya apa keputusan Bahasa Melayu kau, tetap akan tanya Matematik kau dapat berapa waktu SPM dulu. Sigh.

E762: Penulis yang Disayang Tuhan

Photobucket 

: 18 Disember 2011.
: Malam, angin kuat sangat.
: Terima kasih, budak kecik.
: Air Kosong & Sosej Blackpepper.
: Maxi Pyjamas Kaler Biru.
: Bertaut Kasih - Cerekarama TV3.
: Ku Pendam Sebuah Duka by Khatijah Ibrahim.

Novel ni dibeli pada bulan Oktober yang lalu, ketika mood membeli novel berada pada puncak paling tinggi sampaikan menimbun rasanya novel yang dibeli dari yang dihabiskan bacaannya. Dan sekarang, saya sedang berusaha untuk menghabiskan bacaan semua novel yang saya sudah beli. Kat rumah ni ada lebih kurang lapan buah novel. Itu belum lagi dikira dengan novel-novel yang saya tinggalkan di Ipoh sebab tak mampu nak pikul bawa balik semuanya. 

Penulis yang Disayang Tuhan karya Bahruddin Bekri. Ya, lagi Bahruddin Bekri. Nak buat macam mana. Bila hati sudah jatuh sayang pada cara penulisannya, dan juga falsafah kehidupan yang dibawakan menerusi setiap novel-novelnya (padahal baru baca lima buah karyanya sahaja). Tapi, novel ini lain sikit daripada yang sebelumnya. Ini lebih kurang buku teks untuk belajar teknik penulisan novel tapi dibawakan dalam bentuk santai dan masih ada ceritanya yang tersendiri. 
"Tiga orang yang akan selalu diberi pertolongan oleh Allah adalah seorang mujahid yang selalu memperjuangkan agama Allah, seorang penulis yang selalu memberi penawar dan seorang yang menikah untuk menjaga kehormatannya." - Hadis riwayat Thabrani.
Kisah kali ini berkisarkan seorang penulis bernama Usamah yang sudah berputus asa dengan dunia penulisan akibat novel-novelnya yang dikritik hebat oleh seorang yang bernama Abu Penapi. Kemudian, Usamah telah ditawarkan kerja oleh Johari Salim, seorang penulis veteran tapi dengan syarat - Usamah harus bertemu dengan lima orang bekas penulis dan juga mengajar seorang gadis untuk menyintai penulisan. Dari tugasan-tugasan inilah, teknik-teknik penulisan novel diselitkan dan diceritakan dengan penuh teliti. Selain itu, cerita Usamah melayani karenah jiran-jiran setinggan yang memegang status pendatang tanpa izin juga menghiburkan. Haip, siapa kata kisah ini tak ada kisah cinta manusia. Kan ada Adinda Aisyah. Sengih. 
Sabar itu adalah sampan yang kukuh dan bakat itu adalah dayung. Kamu akan tetap sampai ke destinasi walaupun tanpa dayung, sama ada lambat atau cepat. Tetapi, kamu tetap tidak akan kemana-mana sekiranya kamu tidak ada sampan ataupun sampan kamu itu bocor. [m/s 18]
Menulis itu bukan sekadar mencoretkan kata-kata di atas kertas bagi memberitahu dunia berkenaan diri kita. Tetapi menulis itu juga adalah berkongsi sesuatu yang kita tahu. [m/s 44]
Orang yang benar-benar cintakan sesuatu tidak perlu banyak sebab dan berkata-kata bagi membuktikan perkara yang dicintai mereka itu memberi manfaat kepada mereka. [m/s 279]
Untuk seseorang yang berkeinginan untuk bergelar penulis, saya rasa naskhah ini antara naskhah yang patut dibaca oleh bakal-bakal penulis atau sesiapa sahaja yang ingin mendapatkan ilmu-ilmu penulisan. Di dalam naskhah ini ada bukan sekadar ilmu penulisan tapi lebih dari itu. Naskhah ini mengajar kita bagaimana untuk menjadi seorang penulis yang disayang Tuhan. 
Penulis adalah manusia yang fasih berpura-pura - mampu menulis bahagia pada saat hati derita, tega mengukir senyum walau hatinya benci. Penulis juga adalah manusia yang dekat dengan neraka jika menulis sesuatu yang jelek dan menghitamkan hati manusia tetapi penulis juga manusia yang dekat dengan syurga pada saat tulisannya membuatkan manusia lain berusaha menjadi hamba yang mencari reda dan rahmat Tuhan.  


i alway hope that it's you!